Posts Tagged ‘Garam’

Garam

Kalau garam sudah tidak asin lagi, dibuang saja!

Seniman mengenakan gaun nasional Belarusia memegang roti dan garam karena mereka bertemu dengan para peserta festival budaya berbagai etnis yang tinggal di Belarus, di kota Grodno, Belarus, Jumat, 13 Juni, 2008. Perwakilan dari lebih dari seratus kebangsaan tinggal di Belarus. (AP Photo / Sergey Grits)

Hari masih subuh, aku sudah dijemput di Hotel JW Mariott Surabaya oleh kawan dari perusahaan Garasindo. Kami akan menuju Madura melihat lokasi ladang garam. Bersamaku ada dua kawan dari perusahaan minyak di Daerah Duri, Pekan Baru. Misi kami adalah kunjungan tidak resmi dan rencana pengolahan garam industri untuk perminyakan, karena tanpa garam mobil kita tidak ada bensin. Tidak bisa jalan karena garam adalah salah satu bagian proses pembuatan minyak selain OWS Barite dan mineral lainnya.
Masih ingat Es Lilin atau Es Puter? Bagaimana cara buatnya? Gampang ada ember kecil dari aluminium diisi adonan susu, coklat, santan, gula, vanila, dan garam lalu di luarnya dikasih ss batu dan garam. Semakin banyak garam semakin cepat jadinya es puter kita, lalu ember di puter-puter (kalau yang jualan sudah didesign). Diputar-diputar terus dan ajaib 60 menit berlalu, adonan di dalam ember aluminium kita sudah beku, dan harus diaduk supaya halus, dan siap dihidangkan nikmat dan asyik. Kok pakai garam??
Buat ibu-ibu, tukang masak, tukang ketoprak sampai bakso atau soto semua menggunakan garam. Tanpa garam semuanya hambar.

Jadilah garam dunia!
Bagaimana kita jadi garam? Yang gampang saja. Garam banyak sekali gunanya, mulai dari industri minyak, gas, makanan, pengawet, ikan asin , telor asin, sampai sayur asin. Garam sangat berguna. Garam membuat manusia menikmati makanan. Jadi, kalau kita menjadi garam artinya kita menjadi penyedap masakan rohani. Membuat orang senang adalah ibadah. Jika tanpa garam maka kita juga tidak beribadah. Kehidupan rohani mutlak harus menjadi asin. Ia juga harus awet dan tidak mudah rusak. Berbagi adalah makanan rohani yang bila dilaksanakan akan lebih sedap untuk disantap dalam pengalaman komunitas apapun.
Sudah dua bulan lebih Thomas meninggalkan rumah untuk tugas kantor. Anak-anaknya masih kecil. Istrinya harus berhenti kerja untuk jaga anak-anak. Thomas sangat sayang anak dan istrinya. Mereka aktif ke gereja, namun berita buruk diterima istri Thomas, karena Thomas dipulangkan lantaran kena bagian penyusutan karyawan berupa PHK.
Keluarga muda ini sedih sekali. Mereka hampir putus asa karena mencari pekerjaan tidaklah mudah. Berkat doa, mereka sangat dikuatkan dan Thomas tetap aktif di gereja. Ia sering membantu pelayanan orang sakit. Ia juga tabah dalam menghadapi prahara rumah tangga. Situasi dan kondisi Thomas, sampai tahap tertentu, menjadi garam bagi keluarga dan tetangganya.
Menjadi garam dunia memang tidak mudah, karena banyak faktor luar yang ingin garam tersebut menjadi tawar.Demikian doa akan menjadi bagian yang tidak terlepas dari garam dunia.
Saya sendiri juga masih penuh pertanyaan tentang Perumpamaan Garam karena garam pada jaman itu, hampir hanya dipergunakan untuk masak dan pengawetan ikan asin. Fungsinya belum menjadi campuran lain seperti obat bahan peledak, pupuk, bahan baku kimia, dan industri minyak.
Jadi kesimpulan saya, yang dimaksud garam identik sekali dengan ibadah menyenangkan hati orang lain, baik dalam keluarga maupun persahabatan, sehingga hubungan cinta menjadi hangat dan mesra. Kalau hubungan itu hambar, maka mutlak kita harus menjadi garam demikian air laut asin adanya. Saya ingin bercerita tentang garam. Tentu Gereja akan mengambil bagian menjadi garam! Atau mungkin ada cerita lain?

Advertisements