Daging

Roh itu penurut, tetapi daging itu lemah

imagesMalam ini hampir 4 jam lebih saya duduk di depan TVOne untuk menyaksikan acara Indonesian Lawyer Clubs (ILC) dengan topik Uang Daging, yang mana telah menyeret para tokoh parpol tertentu. Dari tahun 1960-an sampai 1998 keluarga saya bekerja di bidang transportasi sapi, baik dalam negeri maupun export, bahkan antara 1980 sampai 1990 Indonesia menjadi primadona pembibitan sapi sehingga Indonesia menjadi pengekspor sapi terbesar di Asia, tapi kini negara kita terseok-seok menjadi pengimpor sapi terbesar di Asia.

Daging sapi memang membuat masalah. Tahun 2010 di Inggris memusnahkan seluruh sapi di negaranya karena penyakit Madcow. Australia juga mengalami masalah yang sama tahun 2009, Amerika lebih jeli menyelamatkan sapi-sapinya, namun kejatuhan dan ambruknya ekonomi Amerika memicu kematian ternak besar-besaran karena peternak tidak mampu memberi makan ternaknya. Daging memang dilema yang cukup serius. Apalagi menjadi harkat orang banyak dan kepentingan negara. Sebenarnya pengaturan semua sudah baik, termasuk hukum-hukumnya juga semua sudah baik, sayangnya oknum-okknum yang terlibat di dalamnya memporak-poranda hukum yang ada, apalagi pelaku-pelakunya semua adalah pakar hukum.
Daging dalam ilustrasi alkitabiah dikatakan daging itu lemah, tapi roh itu penurut. Padahal daging tanpa roh adalah mati. Permasalahannya bagaimana sekarang membuat daging itu jadi penurut, mau menuruti p perintah roh kita atau menuruti perintah kenikmatan dunia? Jujur saja, sulit-sulit gampang, kalau di bilang gampang ya, ikutin saja, mati raga, bertapa selesai, atau main paksa! Dengan rambu-rambu seperti yang dilakukan KPK itu, Nah sekarang kalau sudah diawasi dengan ketat masih juga tidak menurut lalu apa lagi? Sama halnya dengan kita, pengajaran religius, buku-buku, dibaptis, terima komuni, ke gereja, pendalaman iman, rosario dan segala macam doa, tetapi tetap saja daging. Daging tidak mau menuruti hati nurani, Daging lebih suka menuruti kebutuhan duniawi.
Saya rasa bahwa jalan terbaik agar daging itu menurut, baiknya ya jangan jadi daging! Lucu! Kata cucu saya, tapi ok juga, mau coba jangan jadi daging, pilihlah mau jadi apa saja! Mau jadi pohon budeg dan cuek. Mau jadi roti, tapi empuk dilempar sana-sini macam-macam ya? Cuma kalau mau lepas dari DAGING harus mengenal 4 (empat) “TAHU”

– Tahu Diri
– Tahu Malu
– Tahu Aturan
– Tahu Budi

Semoga daging kita bisa menuruti hati nurani kita, dengan pertolongan Tuhan.

53 responses to this post.

  1. Posted by Christine Myrafirmin on December 5, 2013 at 1:28 pm

    memang sangat sulit untuk meninggalkan keinginan daging dan menurut kepada roh, tapi dengan dengan keinginan yang kuat,disiplin dan pertolongan dari Tuhan sendiri,roh kudus pasti akan membantu menuntun kita sesuai jalanNya.

    Reply

  2. Daging hanyalah fisik yang merupakan hal duniawi.
    Banyak sekali orang yang mementingkan bentuk tubuh yang kekar, berotot, atau mungkin langsing.
    Bahkan ada juga orang yang harus dandan karena ingin selalu terlihat ganteng/cantik.
    Jangan biarkan nafsu duniawi itu membuat anda tunduk terhadap sebuah sosok fisik, Daging

    Reply

  3. Betul betul artikel yang memaknai saya bahwa suatu hal yaitu daging bersifat memenuhi perut tetapi hanya sementara tapi jika roh itu memnuhi jiwa raga dan bersifat abadi

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: