Posts Tagged ‘Neraca’

Neraca

Semakin kuat kita, semakin besar tanggung jawabnya,
Semakin dekat dengan Tuhan, semakin besar kewajibannya (Spiderman).

Setiap hari Jumat pagi-pagi, semua direksi beserta manajer perusahaanku mengadakan rapat koordinasi perihal keuangan. Saya selalu ikut dan suka sekali mendengarkan presentasi keuangan dan mengutak-ngutik cash flow, income statement dan neraca. Yang sangat menarik adalah membaca neraca, karena bercerita banyak dan memberikan informasi tentang keseimbangan perusahaan. Untung rugi biasa tetapi masalah kemajuan dan perkembangan perusahaan menjadi suatu penilaian tersendiri.
Neraca bukan saja menjadi bagian kehidupan perusahaan internal tetapi juga menjadi penilaian pihak luar atas gerak perusahaan kita.
Minggu lalu dalam diskusi dengan investor dan fund manajer, mereka mengatakan bahwa neraca perusahaan saya dibuat baik sekali, walaupun tertera banyak kendala yang harus diperbaiki antara lain masalah pembiayaan dan pengolahan equity.
Pada tanggal 17 Agustus yang baru lalu Presiden SBY dalam pidatonya mengatakan neraca perdagangan Indonesia cukup baik, dan kondisi ekonomi Indonesia juga menjanjikan baik adanya, sehingga banyak investor mau menaruh dananya di Indonesia.
Bagaimana dengan kita pribadi, saya sendiri mencoba membuat neraca tentang kehidupan. Berapa banyak modal kehidupan rohani saya? Berapa banyak hutang janji iman saya. Berapa equity yang dipersiapkan? Apa saya memerlukan pinjaman nasehat dan juga apakah hidup saya positif atau negative? Agak susah kalau ditulis di atas kertas seperti layaknya neraca perdagangan. Neraca rohani ditulisnya di atas lembar hati nurani. Sedangkan perhitungan laba rugi diaplikasi dalam perbuatan hari-hari kita.
Semakin besar nilai positif kita, semakin kuat neraca rohani kita, maka semakin bersarlah tanggung jawab kita. Di dalam suatu diskusi kecil dengan beberapa sahabat, timbulah suatu pertanyaan. Apa tanggung jawab kita dalam kehidupan secara rohani? Ada yang menyebut ikuti saja 10 perintah Allah (hafal gak?)
Ada teman yang mengatakan ikuti hukum cinta kasih! Cintailah Allahmu dengan segala akal budimu dan cintailah sesamamu seperti dirimu sendiri! Ada juga yang mengatakan mari berbagi untuk sesama. Tetapi apa nilai tanggung jawab itu sendiri dan sampai di mana ukuran berbagi? Kalau saudara kita di sebelah bilang perpuluhan (10 persen) tapi darimana? Dan untuk siapa? Saya katakan bahwa instabilisasi justru berbahaya buat rohani kita. Sesuatu yang berlebihan tidak baik. Menjadi orang terlalu baik, jadinya tidak baik. Terlalu berbagi akhirnya terbagi, Sebaiknya semua bisa diseimbangkan.
Bukan berarti menyimpang dari hukum cinta Kasih, melainkan melengkapinya. Kang Ebet bilang : ”Memang baik jadi orang penting, tapi lebih penting jadi orang baik!” Ada sebuah joke yang disampaikan seorang sahabat pastor, katanya kalau ditampar pipi kiri, kasih juga pipi kanan, tapi sebelumnya di tendang dahulu donk!
Mari berbagi tanggung jawab, cinta kasih dan usaha kita dalam suka cita. Apabila Anda memberi dengan bersungut-sungguh artinya rugi! Bila Anda mencintai separoh-paroh artinya minus! Apabila tidak bertanggung jawab artinya rugi total.
Sungguh kita bersuka cita karena Tuhan sendiri memberikan keseimbangan kehidupan terutama dengan memberikan anak-Nya.

Itulah beras, yang baik didapat setelah ditapis,
Itulah kedelai, yang baik didapat setelah disaring,
Itulah hidup, yang baik setelah melalui perjuangan.

(Dynamic equilibrium)

Tuhan memberkati dan menyayangi kita semua dengan memberi kita tanggung jawab sebagi bukti Cinta-Nya untuk kita. Jangan sia-siakan apa pun tanggung jawab yang ada pada kita.