JERUK

Sincia dan jeruk tidak bisa dipisahkan, hampir seluruh dunia merayakan Sincia (tahun baru imlek 2565) dengan jeruk, karena warna kuning orange, seperti warna emas simbol kemakmuran (Adh)

jeruk-lokamBeberapa hari ini menjelang dan setelah Sincia, saya dan keluarga banyak sekali mendapatkan kiriman buah jeruk Lokan dan Shantang. Yah tepatnya sih selain mendapatkan kiriman tetapi juga mendapatkan kelimpahan dari orang yg dikirimi jeruk lokan dan kokan berdus-dus jumlahnya baik, menjelang sincia maupun setelahnya. Sebenarnya saya agak heran sih kenapa sincia atau imlek dihubungkan dengan jeruk? Terlepas mitos dan budaya yang saya tidak tahu tetapi akhirnya saya menemukan sedikit jawabannya. Sincia atau imlek biasanya tidak terlepas dari musim hujan. Pada musim hujan itu biasanya kita cepat sekali daya tahan tubuh lebih cepat tergerogoti, sehingga menyebabkan tubuh rentan terhadap penyakit seperti influenza dan teman-teman virus lainnya.
Jeruk sebagai salah satu buah2an yang mengandung banyak antioksidan dan vitamin C dipercaya dapat meningkatkan daya tahan tubuh secara alamiah. Oleh karena itu pemberian menu makanan jeruk pada waktu menjelang sincia sangatlah tepat. Dengan harapkan orang yg dikirimi jeruk bisa kuat daya tahan tubuhnya sehingga bisa tahan selama menjalani prosesi sincia dimusim hujan yang turun deras dan berkepanjangan.Demikian hasil penerawangan saya entah benar entah tidak tapi saya rasa memang ada benarnya, ungkap Widi sahabatku.
Sincia dan jeruk tidak bisa dipisahkan. Hampir seluruh dunia merayakan Sincia (tahun baru imlek 2565) dengan jeruk. Karena warna kuning orange, seperti warna emas simbol kemakmuran. Nah ini pendapat seorang biksu budha sahabat saya. Sewaktu saya masih kuliah bersama ayahnya, kami diajak menyaksikan turunnya bidadari dewi-dewi saat Sincia. Ratusan orang yang mengikuti ritual tersebut bersuka cita. Mereka makan jeruk lokan bersama bidadari. Saya hanya duduk termenung karena yang saya lihat para biksu dan teman-teman bersuka cita bahkan ada yang menari.
Yang terang “jeruk” itu enak dan manis-manis asam. Saya rasa buah kesukaan saya ini pantas disantap dalam suka cita. Sayangnya di Indonesia tidak ada yang tanam, semua import dari Cina. Entah kapan kita bisa punya tanaman sendiri, padahal di kampung saya ada “lemon cina”. Sebenarnya tidak kalah dengan lokan, tapi sayang ya!! Hanya bisa dinikmati orang lokal saja. Menurut data, Cina mengekspor lokan ke seluruh dunia semasa Sincia sebanyak 21 juta ton ke seluruh dunia, sedangkan ke Indonesia paling puluhan ribu ton.

LEGENDA JERUK
Bumi dipenuhi kekacauan, karena terjadi percekcokan antara dewa angin dan dewa air,
itulah menyebabkan hujan angin rebut. Di sisi lain manusia ketakutan karena ulah para dewa. Dewa bumi sebagai dewa tertua juga pusing memikirkan jalan keluar agar terjadi damai di bumi.
Beberapa sahabat pertapa berunding agar mencari jalan keluar. Akhirnya disepakati menumbuhkan buah yang manis, enak dan berwarna nyorak untuk menarik perhatian dewa-dewa yang bertikai. Dipilihlah Jeruk Lokan, dan benar saja setelah disajikan secara serempak, ternyata setelah makan jeruk kemarahan para dewa yang bertikai reda, mereka malah jadi sahabat sehingga bumi jadi damai dan sejahtera. Cerita ini dikisahkan turun temurun oleh nenek moyang agar semua keturunan menjadi damai sejahtera.
Jeruk memang enak. Tuhan memberikan kita sebuah kenikmatan. Tidak ada suatu yang tidak untuk menyenangkan hati anak manusia. Kita sebagai anak-anaknya bisa menyaksikan secara nyata bagaimana Tuhan menyenangkan hati kita dan mengajarkan bagaimana kita juga harus bisa menyenangkan hati-NYA dan hati sahabat, khususnya keluarga kita. Salam dan doa.

51 responses to this post.

  1. Posted by Paulus on March 28, 2014 at 7:14 am

    Jeruk dan Sincia , memiliki arti bahwa saat kita mengalami pergantian Tahun baru haruslah kita membawa sikap yang baik, manis dan murah senyum. Jeruk identik dengan rasanya yang manis dengan memakan jeruk saat sincia tentu saja akan membuat kita merasa senang

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: